Followers

Selasa, 27 April 2010

Penemuan-penemuan Arkeologi yang Aneh

Banyak penemuan arkeologi yang aneh dalam sejarah modern. Ratusan artefak telah digali dan membuat bingung para ilmuwan dan manusia untuk melihat sejarah. Penemuan Arkeologi ini selalu kontroversial dan para komunitas ilmiah sangat selektif dalam menerima kenyataan. Setiap objek dalam daftar ini telah dituduh sebagai suatu tipuan yang rumit Dalam banyak kasus, konspirasi adalah satu-satunya penjelasan, tanpa menulis ulang luas buku-buku sejarah dunia. Artefak ini menceritakan sebuah kisah tentang peradaban kuno dan kemajuan teknologi misterius.

1. Acámbaro Figures

Ditemukan: 1944

The Acámbaro Figures adalah koleksi patung keramik kecil yang ditemukan di Acámbaro, Guanajuato, Meksiko Mereka ditemukan oleh Waldemar Julsrud pada bulan Juli 1944. Menurut laporan, Julsrud tersandung artefak saat naik kudanya di daerah Acámbaro. Dia menyewa seorang petani lokal untuk menggali artefak yang tersisa, membayar dia untuk setiap objek yang ia temukan. Akhirnya, petani dan asistennya menemukan lebih dari 32.000 artefak, termasuk representasi dari segala sesuatu dari dinosaurus kepada orang-orang dari seluruh dunia, termasuk Mesir, Sumeria, dan Kaukasia. The Acámbaro Figures disebut sebagai tempat dari artefak, seperti yang jelas buatan manusia dan menggambarkan berbagai macam spesies dinosaurus. Menurut semua buku-buku sejarah, manusia tidak tinggal di masa dinosaurus. Atas penemuan ini, banyak dari kreasionis di seluruh dunia memproklamasikan artefak yang sah. Jika artefak yang asli, bisa berdiri sebagai bukti kredibel untuk hidup berdampingan dengan dinosaurus dan manusia, yang sangat akan merusak teori evolusi dan menawarkan dukungan untuk penafsiran literal dari Alkitab

2. The Dropa Stones


Ditemukan: 1938

Pada tahun 1938, sebuah ekspedisi arkeologi telah dikirim untuk menyelidiki wilayah terpencil di Pegunungan Baian-Kara-Ula di perbatasan yang memisahkan Cina dan Tibet. Grup ini menemukan serangkaian gua di puncak gunung. Gua berisi koleksi besar kuburan dan dinding-dindingnya dihiasi dengan gambar menusia dengan kepala memanjang bersama dengan gambar matahari, bulan, dan bintang-bintang. Para arkeolog menemukan kuburan dan menemukan sisa-sisa makhluk kuno. Tengkorak yang tingginya lebih dari tiga meter, dengan tengkorak normal. Di dalam makam terdapat koleksi piringan batu. Piringan itu diameternya hampir dua belas inci, dengan lubang di tengahnya. Benda itu memiliki alur pada permukaan piringan dan keluar dari pusat lubang membentuk spiral ganda.

Piringan itu berlabel Dropa Stones. Dalam penelitian selanjutnya, telah ditemukan sekitar 716 Dropa Stones di gua-gua Mountain Baian-Kara-Ula. The Dropa Stones dikirim ke berbagai ahli untuk penelitian. Salah satunya, Profesor Tsum Um Nui dari Akademi Beijing untuk Studi Kuno, menemukan bahwa alur spiral sebenarnya garis karakter yang ditulis dalam bahasa yang tidak diketahui Pada tahun 1962, ia mengumumkan bahwa ia telah berhasil menerjemahkan bahasa untuk waktu yang lama. Akademi Prasejarah dari Peking melarang profesor dari penerbitan apa-apa tentang Dropa Stones. Namun, setelah perdebatan bertahun-tahun dia menerbitkan hipotesis.

Tsum Um Nui mengklaim bahwa sebuah pesawat alien jatuh di wilayah Shan Har Bayan 12.000 tahun lalu. Para penumpangnya, alien disebut Dropa atau Dzopa. Dropa tidak bisa memperbaiki pesawat mereka, sehingga mereka mencoba untuk beradaptasi dengan kondisi di Bumi. Sementara itu, suku lokal Ham diburu dan membunuh sebagian besar alien. Seharusnya, alien telah menikah dengan penduduk setempat, dan membuat identifikasi asal-usul kerangka lebih sulit. Banyak orang telah menentang klaim-klaim dan Tsum Um Nui dipaksa untuk mengundurkan diri dari Beijing Academy. The Dropa Stones telah menghilang di seluruh dunia dan tidak tersedia untuk dilihat masyarakat di museum apapun. Namun, foto-foto benda masih ada.

3. Tengkorak bertanduk Manusia

Ditemukan: 1880

Sayre adalah sebuah kota kecil di Bradford County, Pennsylvania, 59 mil barat laut Scranton. Pada 1880-an ditemukan gundukan sebuah kuburan besar di Sayre. Itu dilaporkan bahwa sekelompok orang Amerika menemukan beberapa tengkorak dan tulang manusia yang aneh. Tengkorak itu memiliki anatomis laki-laki normal dengan pengecualian proyeksi kurus terletak sekitar dua inci di atas alis Tengkorak itu memiliki tanduk. Tulang-tulang itu dicirikan sebagai raksasa, karena mereka mewakili orang lebih dari tujuh kaki tinggi. Ilmuwan memperkirakan bahwa korban telah dimakamkan di sekitar AD 1200.
Penemuan arkeologi itu ditemukan oleh sekelompok antiquarians yang disegani , termasuk Dr GP Donehoo, pembesar Gereja Presbiterian negara bagian Pennsylvania; AB Skinner, Investigator American Museum, dan WKMorehead, dari Phillips Academy, Andover, Massachusetts.

Bukan pertama kalinya bahwa tengkorak bertanduk raksasa telah ditemukan di Amerika Utara. Selama 19 abad yang sama, ditemukan tengkorak dekat Wellsville , New York, dan di pertambangan desa dekat ke El Paso, Texas. Pada suatu waktu dalam sejarah, manusia tanduk digunakan sebagai tanda-tanda kerajaan. Alexander the Great digambarkan dengan tanduk pada beberapa koin-nya. Pada masa Musa, tanduk adalah simbol otoritas dan kekuasaan. Banyak dewa-dewa, termasuk Yahweh, telah digambarkan dengan tanduk. Menurut catatan sejarah, tulang-tulang Sayre tersebut diduga dikirim ke American Investigating Museum di Philadelphia. Namun, artefak telah dicuri dan tidak pernah terlihat lagi. Foto dari tengkorak memang ada, tetapi banyak orang mengklaim bahwa penemuan itu hanya hoax. Banyak website memberitahukan bahwa obyek tersebut berasal dari luar bumi.

4. Map of the Creator

Ditemukan: 1999

Pada tahun 1999, seorang profesor di Bashkir State University di Rusia bernama Alexander Chuvyrov membuat penemuan arkeologi yang luar biasa. Dia dipanggil ke rumah Vladimir Krainov, yang melaporkan sesuatu yang terkubur aneh di halaman belakangnya. Chuvyrov langsung tertarik, karena ia telah mencari untuk lembaran serupa yang telah disebutkan dalam berbagai naskah sejarah. Benda itu begitu berat sehingga butuh lebih dari seminggu untuk menggalinya. Penemuan ini dinamakan batu Dashka dan kemudian berjudul Map of the Creator. Artefak tersebut tingginya sekitar 5 kaki, lebar 3,5 meter, tebal 5 kaki, dan beratnya setidaknya satu ton. Batu itu diselidiki dan ditentukan untuk menjadi semacam peta relief tiga-dimensi. batu The Dashka dilaporkan berisi representasi pekerjaan teknik sipil, bendung, sistem irigasi, dan bendungan kuat. Untuk saat ini, teknologi kuno yang digunakan untuk membuat peta tidak diketahui dan sangat maju.

Peta itu juga berisi banyak tulisan. Pada awalnya, para ilmuwan berpikir bahwa itu adalah bahasa Cina Lama, meskipun kemudian dilaporkan bahwa prasasti ditulis dalam bahasa hieroglif. Sekelompok orang dari Rusia dan Cina yang spesialis dalam bidang kartografi, fisika, matematika, geologi, kimia, dan bahasa Cina Kuno meneliti artefak dan mengidentifikasi benda tersebut sebagai peta wilayah Ural, dengan sungai Belya, Ufimka, dan Sutolka. Peta itu berumur lebih dari 100 juta tahun. Jika Peta tsb asli maka peneliti menyarankan keberadaan peradaban kuno sangat maju. Mengklaim bahwa peta tiga dimensi dari pesan ini bisa saja hanya digunakan untuk tujuan navigasi. Banyak website mengklaim bahwa benda itu adalah bukti dari penerbangan kuno. Penemuan terbaru menunjukkan bahwa benda itu adalah bagian dari artefak yang lebih besar. Batu The Dashka terus menjalani penelitian ilmiah dan tidak tersedia untuk dilihat publik.

5. Aluminium Wedge of Aiud

Ditemukan: 1974

The Aluminium Wedge of Aiud adalah objek berbentuk baji yang ditemukan dua kilometer timur Aiud, Rumania, di tepi Sungai Mures tahun 1974. Benda itu dilaporkan digali 35 meter di bawah pasir dan bersama dua tulang mastodon. Mastodon merupakan spesies mamalia besar yg sudah punah. Secara fisik, artefak itu tampak mirip dengan kepala palu. baji itu diduga dibawa ke Institut arkeologi dari Cluj-Napoca untuk diperiksa, di mana ia ditemukan terbuat dari paduan dari aluminium terbungkus di dalam lapisan tipis oksida, terdiri dari 12 elemen berbeda. Artefak ini dianggap aneh karena aluminium tidak ditemukan sampai thn 1808 dan tidak diproduksi dalam jumlah sampai thn 1885. Aluminium membutuhkan 1.000 derajat panas. fakta bahwa irisan itu ditemukan pada lapisan bumi yang sama seperti tulang mastodon akan dibuat setidaknya 11.000 tahun.

Banyak orang mengklaim bahwa artefak adalah bukti bahwa orang asing mengunjungi Bumi. Engineers telah melaporkan bahwa objek menyerupai kaki roda gigi pendaratan, tidak berbeda dengan teknologi yang digunakan pada pesawat ruang angkasa. Para ilmuwan berpendapat bahwa benda itu dibuat di bumi dan tujuannya belum teridentifikasi. Karena informasi pada objek yang terbatas, kuno dan asal usul artefak tidak jelas. The Wedge Aluminium of Aiud ini, tidak di dipamerkan untuk umum dan tetap di tempat yang dirahasiakan. Namun, foto-fotonya ada.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima Kasih atas Kunjungan nya !

Jangan Lupa di Komentar ya !

-SatSutPut-

Share My Blog

Facebook Twitter Google Buzz Delicious Digg Stumbleupon
Linkedin Yahoo! Bookmarks Google Bookmarks Reddit Mixx Technorati

Recent Comments