Followers

Jumat, 18 Juni 2010

Mengenal Gedung Arsip Nasional




Quote:
Di jalan Gajah Mada yang begitu padat dengan pertokoan dan gedung-gedung bertingkat yang saling berhimpit seakan tidak mau menyisakan ruang sedikitpun, ada sebuah bangunan yang cukup mencolok. Bangunan tersebut memiliki halaman yang sangat luas, berdiri tegar dengan gaya arsitektur Renaissance yang anggun dan artistik.Memasuki pintu gerbang, kita akan melewati jalan menuju gedung utama yang ditata dengan menggunakan batu-batu kecil berwarna merah. Di tengah halamannya terdapat sebuah kolam kecil yang berisi tanaman bunga teratai dikelilingi tanaman-tanaman. Bangunan ini bernama Gedung Arsip Nasional.

Sejarahnya:
Quote:
Bangunan ini dibangun pada tahun 1760 oleh Reiner de Klerk (1710-1750), selain sebagai arsitek gedung ini Reiner de Klerk juga tercatat sebagai gubernur jendral VOC pada tahun 1777. Tanahnya sangat luas, dengan lebar 57 M dan panjang 164 M, tetapi dulu tanah yang dimilikinya lebih luas lagi yaitu sampai ke sungai Krukut.

Rumah de Klerk pada masa lalu beberapa kali berpindah kepemilikan, sehingga pada abad ke-19 berubah menjadi panti asuhan. Pada saat itu bangunan mulai terbengkalai karena kekurangan dana untuk perbaikan. Akibatnya pada tahun 1900 ada rencana membongkar rumah tersebut. Perkumpulan Batavia untuk Seni dan Ilmu Pengetahuan kemudian melobi Pemerintah Hindia Belanda untuk membeli rumah De Klerk. Mereka berhasil dan bangunan tersebut menjadi Departemen Pertambangan.

Pada tahun 1925 pemerintah Hindia Belanda melaksanakan pemugaran besar pertama di abad ke-20 atas rumah De Klerk dan setelah selesai gedung dipakai sebagai tempat arsip sampai tahun 1992 ketika arsip terakhir dipindahkan ke gedung-gedung baru Arsip Nasional di Jalan Ampera. Ternyata walaupun sudah tidak menyimpan arsip, nama gedung ini tetap gedung Arsip Nasional.

Kemudian tahun 1995 para pengusaha Belanda di Indonesia mengumpulkan dana untuk pemugaran rumah De Klerk yang sudah dalam keadaan rusak lagi, sebagai hadiah ulang tahun ke-50 Kemerdekaan Indonesia dari bangsa Belanda kepada bangsa Indonesia. Pemugaran selesai pada akhir tahun 1998.
Bangunan:
Quote:
Bangunan Museum Arsip Nasional berbentuk U dengan bangunan tambahan di bagian belakangnya. Bangunan utama berlantai 2, dibangun dengan bata merah dengan atap yang tinggi. Denah bangunannya mencerminkan denah rumah yang besar dan klasik dengan aksis utama barat-timur dan aksis kedua utara-selatan. Lantai dasarnya luas. Pintu utamanya tinggi dihiasi lubang ventilasi yang indah di atasnya. Di lantai inilah gubernur jendral biasa menerima tamu-tamunya. Disini dipajang beberapa barang peninggalan dari jaman Belanda seperti lemari, brankas, kursi dan meja kerja, koleksi senjata. Di lantai ini kami melihat adanya keramik bergambar yang serupa dengan yang kami dapati di Keraton Kasepuhan Cirebon. Yaitu keramik yang menceritakan kisah-kisah yang terdapat di Alkitab. Di lantai ini terdapat sebuah tangga kecil yang menuju ke lantai pertama, yaitu tempat yang lebih privat. Di ujung tangga terlihat hiasan yang indah. Di lantai kedua ini terdapat beberapa ruangan besar, mulai dari ruang makan (yang digunakan dalam menjamu Hillary Clinton untuk makan malam saat berkunjung ke Indonesia), lukisan2 peta dunia, peta Batavia, kamar tidur Reiner de Klerk, lengkap dengan tempat tidurnya.

Bangunan di samping bangunan utama digunakan sebagai kantor administrasi yang mengelola bisnis pribadi gubernur jendral. Sementara ada bangunan tambahan yang lebih tinggi yang dulu digunakan sebagai rumah budak dan sebagai tempat penyimpanan barang. Di gedung ini dipajang beberapa benda-benda yang berhubungan dengan sejarah bangunan ini, riwayat renovasi, dll.

Di halaman belakang terhampar rumput hijau dengan diapit disamping kiri dan kanannya oleh meriam kuno. Di halamam ini terdapat lonceng, yang konon disebut lonceng perbudakan, karena digunakan untuk membangunkan para budak untuk mulai bekerja.

Dari informasi yang kami dapat, gedung ini beberapa kali sempat terendam banjir dikarenakan masalah drainasenya, dan penempatan batu2 merah sebagai jalanan untuk pengganti aspalnya ditujukan agar penyerapan air ke dalam tanah dapat lebih baik.

Dikarenakan gedung ini memiliki desain yang antik dan anggun, memiliki halaman belakang yang luas, dan juga mudah dijangkau karena berada di pusat kota maka gedung ini seringkali dijadikan tempat untuk menyelenggarakan acara. Saat kunjungan kami, kami melihat adanya persiapan menghias gedung & halaman belakang untuk acara pernikahan. Wah pastinya akan anggun & romantis ya pestanya ya, bagaikan bangsawan Belanda tempo doeloe.

Kondisi bangunan terlihat masih kokoh, namun kami melihat kurang terawat mungkin karena biaya yang dibutuhkan sangat besar untuk merawat bangunan sebesar ini. Apalagi untuk masuk ke dalam gedung tidak dikenakan biaya sama sekali, jadi benar-benar bergantung dari pihak penyumbang dana / sponsor. Kami juga tidak mendapati pemandu wisata saat berkunjung kesana, hanya dibantu oleh petugas keamanan yang menceritakan sedikit2 sejarah gedung. Toko cindera mata saat itupun tutup. Toilet terlihat bersih dan modern, tidak dipungut biaya…
Kami yakin gedung ini dapat menarik minat wisatawan lebih lagi, jika seandainya di “dandani” dan dirawat dengan lebih baik lagi. Bangunan Arsip Nasional ini mendapatkan penghargaan Award of Excellence 2001 dari UNESCO. Semoga makin banyak pendukung dana yang dapat membantu mendukung kelestarian sejarah kita.
Quote:
Lokasinya :
Spoiler for lokasi:

Gedung Arsip Nasional
Jl. Gajah Mada No. 111
Jakarta
Telp : (021) 6347744

Jam Operasional
Selasa – Minggu : 09.00 – 17.00
Senin : Tutup

Biaya masuk gratis
Bonus Pic ..,
Quote:
Spoiler for Gedung:


Pintu Masuk Gedung..,


Halamannya..,


halaman belakang...,


Bangunan Samping..,


Halaman gedung dengan hamparan rumputnya..,


Jalan Batu mereh..,


Gambar Kamar Budak (jaman dulu)


Toko sovenirnya.., gan.


Spoiler for Koleksi:

Spoiler for meja:

Spoiler for lemari barang antik:

Spoiler for riwayat renovasi gedung:

Spoiler for meja makan:

Spoiler for peta Kuno:

Spoiler for Arsip Kuno:

Spoiler for meriam:

Spoiler for Lonceng Budak:

Update:
Quote:
Di dalam gedung ini terdapat koleksi yang sebagian besar berupa peta, yang melukiskan sejarah pemetaan di Indonesia. Mulai peta pertama yang menggambarkan Kepulauan Nusantara sebagaimana dibayangkan oleh Bartholomeus dari Alexandria, Mesir sampai peta terakhir yang dibuat oleh tentara Amerika pada waktu Perang Dunia kedua. Selain itu juga ada koleksi perabot lama.

Salah satu program Yayasan Gedung Arsip Nasional sekarang ini menurut Tamalia adalah berupaya menambah koleksi-koleksi. Dengan menambah koleksinya. Kelak Gedung Arsip Nasional ini bisa menjadi museum yang juga memuat informasi mengenai perubahan gaya perabot dari abad ke abad.

"Misalnya gaya perabot abad ke-17 dengan kayu arang atau ebony, berbeda dengan gaya abad ke-18 maupun abad ke-19," terang Tamalia putri dari sastrawan pujangga baru Indonesia, Sutan Takdir Alisjahbana. Nantinya, lanjut Tamalia, pengunjung dapat melihat bagaimana rumah seorang gubernur jenderal dengan ruang makannya, ruang tidur, dapur, dan ruang para budaknya.

Koleksi-koleksi Gedung Arsip sebagian besar milik yayasan Gedung Arsip Nasional RI. "Selain itu ada beberapa koleksi yang dipinjamkan dari pihak ketiga, " ujar Tamalia. Arsitektur unik dengan halaman yang cukup luas dan letaknya yang strategis, membuat Gedung Arsip ini juga sering digunakan untuk event-event wisata, misalnya acara kenduri kuliner, pameran, dan lainnya. Tertarik? datang saja..!!!.


 sumber

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima Kasih atas Kunjungan nya !

Jangan Lupa di Komentar ya !

-SatSutPut-

Share My Blog

Facebook Twitter Google Buzz Delicious Digg Stumbleupon
Linkedin Yahoo! Bookmarks Google Bookmarks Reddit Mixx Technorati

Recent Comments